OSP 2017

Ini lanjutan dari postingan-postinganku yang sebelum-sebelumnya. Suatu hari aku diberi tahu bahwa akan ada semacam rapat untuk mendiskusikan tentang pemberangkatan peserta OSP kab. kuningan. Rapatnya di SMAN 1 Kuningan.

//”wah dispen nih”

//”Kok di SMA 1 sih? perasaan gak ada yang lolos deh dari sana”

OSP Jawa Barat diadakan di Hotel BMI, Lembang, Bandung. Informatika atau Komputer diadakan di hari ke-2 OSP, berbarengan dengan Astronomi dan Biologi. Lucu sih, tadinya yang berangkat di hari ke-2 OSP itu cuma aku sendirian yang dari SMAN 2-nya. Ternyata pas OSK itu pelajaran biologi yang juara 3 nya dua orang (salah satunya dari sekolahku). Mereka tanding lagi saat kami mengikuti rapat itu. Pas detik-detik terakhir rapat baru diumumkan, aku gak sendirian di hari ke-2. Yang biologi itu namanya Teja.

OSP hari pertama diadakan pada hari senin, pesertanya berangkat dari hari minggu. Aku sendiri cukup beruntung, OSP hari kedua diadakan hari selasa dan berangkat hari senin. Jadi dispennya 2 hari. XD

Skip ke pemberangkatan, aku berangkat ke sekolah pada jam 7:20-an dengan baju bebas and feel like a fucking boss dihadapan anak anak yang nunggu di depan gerbang karena telat dan (dibelakang sih) temen-temen yang lagi pada upacara. Lalu jam 8 kita berangkat ke Al-Multazam karena mobil mereka gede. //tapi mengecewakan//

Di jalan gak ada yang spesial, skip sampe jam 12 kita makan dulu di RM. Cikole (kalau gak salah namanya itu deh). Terus pas udah masuk pembimbing nanyain

“Mau makan ayam bakar atau ayam goreng?”

“Ayam goreng”

“Yang lain mau ayam bakar atau goreng?”

//pada jawab ayam bakar

“Yaudah ayam bakar aja ya semua”

“Yha”

Sampe di hotel BMI, daftar sebagai peserta OSP. Aku sempet sekilas liat daftar peserta OSP dan nemuin nama-nama orang yang gak asing, padahal cuma sekilas tapi hafal banget aku baca nama Glenda, Vincent, dan Yahya. Mereka orang yang suka ikut nimbrung di grup olimpinfo. Bahkan aku juga nemuin nama Ajisaka Octawiyano (Astronomi) .Kita nunggu sekitar sejam sampe akhirnya dibolehin check in. Masuk hotel kebagian kamar nomor 1110.

//reflek ngekonversi dari biner ke desimal “wah nomor 14 dong”

Udah masuk ke hotel kita tidur-tiduran, yang lain pada main laptop, ada yang belajar, aku sendiri sih tidur-tiduran sambil nonton TV dari awal masuk hotel sampe sesaat sebelum OSP (a joke of course). Aku yang pertama nyalain TV, liat liat saluran favorit ada di nomer berapa. Jam 12 sampe jam 5-an nonton HBO, gak ada yang berani nyentuh remot sampe aku pindahin ke globaltv buat nonton Naruto, agak maleman nonton Capt. America di globaltv juga. Selama di hotel BMI sih kita cuma dikasih nasi kotak aja. //aku dikasih spoiler dari yang sebelumnya ikut OSP katanya nasi kotak OSP itu gak enak, ternyata bener… atau cuma sugesti ya wkwk//

Besoknya aku bangun paling awal (jam 4) padahal tidur paling akhir. Terus sholat shubuh, tidur lagi sampe jam 5, dengerin musik biar agak tenang, mandi, nyalain TV buat nonton Spongebob. Abis itu kita berangkat bareng-bareng dari kamar buat ke ruangan tes masing-masing. Informatika diadain di lantai 5, sementara bio dan astronomi di lantai 4. Sekitar 20 menit sebelum mulai, kita ditawarin terakhir kalinya sebelum tes buat ke wc, tawaran diterima, ternyata wc deket ruangan tes udah penuh, dengan segenap keyakinan aku memutuskan untuk ke wc yang di hotel. Pas balik lagi ke ruangan ternyata waktu masih ada sekitar 5 menit lagi, tapi orang yang tes di sebelahku masih belum balik dari wc (ngapain nih orang lama banget). Terus pas ditanyain sama pengawasnya

“Ada yang tau gak yang duduk di sini lagi kemana?”

“Lagi sholat bu”

“Subhanallah”

Ada satu lagi kejadian menarik dimana pengawasnya ngotot tesnya boleh pake kalkulator, terus ada anak yang protes (yang ikut juga pasti ngerti). Agak lucu sih, dia logat sundanya kental banget, mungkin dari sumedang atau sekitarnya.

“Bu, ari initeh disininya kan alat elektronik dilarang, pan kalkulator teh elektronik bu” (nunjuk tata tertib)

“Oh iya, yang dimaksud elektronik di situ itu ya kaya hp, laptop. Kalau kalkulator gak termasuk”

“Tapi bu, kalau gitumah harusnya kan ditulis lagi khusus kalkulator, biasanya juga gitu”

“Oh emang biasanya gitu ya?”

//Langsung rame yang gak bawa kalkulator pada setuju

Seperti biasa tes dilakukan selama 3 jam, meliputi 20 menit sesi 1 dan sisanya sesi 2. SKIP PENGERJAAN, intinya aku mengerjakan dengan santai dan tenang. Lalu mendapati hati tidak tenang setelah keluar dari ruangan. Terus ditanya sama pembimbing

“Gimana komputer? Bisa?”

“Bisa gila wkwkwk”

“Yakin bisa lolos berapa persen?”

“30-40%”

“Kalau kamu sih?”

“60-70%”

“Kalau kamu?”

“70-80%”

(*Buset, perasaan pas OSK itu gw deh yang peringkat pertama. Apa gw yang terlalu pesimis atau emang mereka yang terlalu optimis yah? atau emang gw dapet suatu unfortunate moment yang bikin gw pesimis? entahlah*)

OSP telah selesai, aku telah berjuang dan hanya tinggal menunggu hasilnya saja. Sembari menunggu hasilnya aku kembali kepada kesibukanku sebagai seorang siswa, balik lagi belajar hidrolisis, asam basa, persamaan lingkaran, aplikasi turunan, narrative text, dll.

Setelah baca-baca pengalaman orang-orang sih katanya untuk lolos ke osn bidang komputer itu gampang sebenernya, gak usah persiapan yang wow, bahkan katanya brute force aja cukup buat dapet medali perunggu OSN. Agak gak percaya sih, soalnya di Jawa Barat itu ada orang-orang kayak Glenda, Vincent, dll. Tapi kan yang sebelum-sebelumnya bisa pake brute force doang. Tapi kan….

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s